Baru 2 Tahun Menikah dan Suami Tak Mampu Nafkahi, Wanita Trenggalek Ini Babak Belur Saat Ijin Kerja Jadi TKW

Baru 2 Tahun Menikah dan Suami Tak Mampu Nafkahi, Wanita Trenggalek Ini Babak Belur Saat Ijin Kerja Jadi TKW

SUARABMI.COM - Seorang pria di Trenggalek tega menganiaya istrinya hingga babak belur. Penganiayaan ini dipicu saat sang istri meminta izin untuk bekerja di luar negeri atau TKI.

Sugeng riyadi (35) warga Desa Tumpuk, Kecamatan Tugu, Kabupaten Trenggalek ini menganiaya istrinya yang baru dinikahi selama 2 tahun.

Kapolres Trenggalek, AKBP Didit Bambang Wibowo menerangkan, kasus kekerasan dalam rumah tangga ini berawal saat korban meminta tanda tangan pelaku, sebagai salah satu syarat bekerja di luar negeri. Korban diketahui akan bekerja menjadi Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Hongkong, dan harus mendapat tanda tangan persetujuan dari suami.
[post_ads]
"Awalnya korban meminta tanda tangan ke pelaku untuk persetujuan berangkat bekerja ke luar negeri," ujarnya, Rabu (22/05/2019).

Saat bersamaan, pelaku juga meminta korban menandtangai surat perjanjian, yang berisi korban tidak akan menagih uang yang telah digunakan oleh pelaku sebelum menikah.

Korban yang merasa dirugikan menolak untuk menandatangani surat perjanjian tersebut, dan terjadilah pertengkaran yang berujung pada penganiayaan. Tidak terima diperlakukan seperti itu, korban mengadu ke Polisi.
[post_ads_2]
"Pelaku emosi karena permohonannya tidak dikabulkan oleh korban sehingga melakukan penganiayaan," imbuhnya.

Berdasar laporan dari korban, polisi mengamankan pelaku. Atas perbuatannya pelaku dijerat dengan pasal 44 ayat 1 UU no 23 tahun 2004 tentang penghapusan kekerasan dalam rumah tangga, dengan ancaman maksimal 5 tahun penjara.

jatimnow